Belajar Tim dan Masa Depan Pengajaran


Oleh Carroll Tom & Hanna Doerr
Belajar tidak lagi persiapan untuk pekerjaan, itu adalah tugas. Dalam sebuah dunia di mana informasi mengembang secara eksponensial, mahasiswa saat ini merupakan peserta aktif dalam jaringan terus berkembang dari lingkungan belajar. Mereka harus belajar untuk menjadi navigator pengetahuan, mencari dan menemukan informasi dari berbagai sumber, mengevaluasi, membuat rasa itu, dan memahami bagaimana untuk berkolaborasi dengan rekan-rekan mereka untuk mengubah informasi menjadi pengetahuan, dan pengetahuan ke dalam tindakan.
Apa artinya ini bagi guru? Ini berarti bahwa mereka harus terus-menerus belajar dengan dan dari rekan dicapai dan ahli di lapangan, pemodelan untuk siswa mereka yang belajar kolaboratif dan konstruksi pengetahuan yang merupakan inti dari kompetensi abad ke-21.
Namun, menurut Survei MetLife terbaru dari Guru Amerika (2009), guru saat ini bekerja sendiri-mereka menghabiskan rata-rata 93 persen waktu mereka di sekolah yang bekerja secara terpisah dari rekan-rekan mereka, dan mereka terus bekerja sendiri selama mereka keluar- jam-sekolah persiapan dan grading. pekerjaan mereka sehari-hari adalah terputus dari upaya rekan-rekan mereka, dan penarikan mereka pengembangan profesional adalah terfragmentasi dan kurang sesuai dengan kebutuhan siswa mereka ‘belajar.
fragmentasi ini mencegah adanya reformasi pendidikan substansial dari memperoleh traksi, karena guru tidak diberikan dukungan yang mereka butuhkan untuk bersama membangun sebuah badan koheren pengetahuan dan praktek untuk meningkatkan prestasi siswa. guru baru hari ini berkeinginan untuk bekerja dengan rekan-rekan dicapai mereka, tetapi mereka menemukan diri mereka bekerja sendirian di ruang kelas mandiri di mana mereka terikat pada praktek pengajaran di masa lalu. Dihadapkan dengan pilihan antara bekerja di abad terakhir atau abad ke-21, mereka “suara dengan kaki mereka”: Orang-orang muda kita mengandalkan mengajar untuk masa yang akan datang meninggalkan sekolah usang kita pada tingkat yang mengkhawatirkan.
Sudah saatnya untuk mengubah gambar ini. Hari guru ingin tim sampai dengan mengajar untuk masa depan. Dalam survei setelah survey, guru yang paling puas dengan karir mereka dan kontribusi mereka untuk kehidupan siswa membuat mereka lebih mungkin untuk bekerja di sekolah-sekolah dengan tingkat lebih tinggi dari kolaborasi profesional.
Untuk memperluas temuan ini survei, Komisi Nasional Pengajaran dan Amerika di masa mendatang, dengan dukungan dari Yayasan Pearson, telah melakukan suatu tinjauan ekstensif laporan penelitian dan studi praktisi kasus untuk mendokumentasikan belajar-tim prinsip-prinsip tertentu dan praktek-praktek yang meningkatkan pengajaran efektivitas dan prestasi siswa. Berdasarkan temuan kami, kami telah menyimpulkan bahwa negara memiliki kebutuhan yang mendesak, dan kesempatan belum pernah terjadi sebelumnya untuk meningkatkan kinerja sekolah dengan menggunakan tim belajar secara sistematis melantik guru baru ke dalam tim budaya kolaboratif belajar-yang menanamkan pengembangan profesional berkelanjutan ke dalam sehari- kain-hari kerja di sekolah yang senantiasa berkembang untuk memenuhi kebutuhan peserta didik abad ke-21. Ini panggilan untuk perubahan budaya di sekolah-sekolah, pergeseran yang mendapatkan momentum di seluruh negeri.
review NCTAF’s diidentifikasi enam prinsip belajar-tim dan praktek yang paling efektif dalam meningkatkan pengajaran dan prestasi siswa, dijelaskan dalam laporan “Tim Up untuk Pengajaran abad ke-21 dan Belajar” Meskipun ada. ada rumus ajaib, kami menemukan bahwa sangat efektif belajar tim memiliki yang berikut:
Nilai dan Tujuan Bersama. Anggota tim memiliki visi bersama tentang kebutuhan belajar siswa dan pemahaman yang jelas tentang bagaimana kemampuan kolektif mereka mengajar dapat diatur untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Mereka jelas mengidentifikasi tantangan belajar di mana tim dapat bergabung untuk meningkatkan prestasi siswa.
Tanggung Jawab Kolektif. Anggota tim memiliki tanggung jawab secara tepat dibedakan berdasarkan pengalaman dan tingkat pengetahuan. Mereka saling menahan diri bertanggung jawab atas keberhasilan masing-masing, dan mereka secara kolektif bertanggung jawab untuk meningkatkan prestasi setiap siswa dilayani oleh tim.
Penilaian otentik. Anggota tim menahan diri pribadi dan profesional bertanggung jawab dengan menggunakan penilaian yang memberikan real-time umpan balik pada siswa belajar dan mengajar efektivitas. Penilaian ini sangat berharga bagi mereka-bukan karena mereka terkait dengan konsekuensi berisiko tinggi, tetapi karena mereka adalah alat penting untuk meningkatkan efektivitas mengajar tim, yang diukur dengan keuntungan belajar siswa.
Self-Directed Refleksi. Sangat tim pembelajaran yang efektif membentuk loop umpan balik reflektif dari penetapan tujuan, perencanaan, standar, dan penilaian yang didorong oleh kebutuhan belajar siswa dan pengembangan profesional sesuai kebutuhan guru.
Stabil Pengaturan. Sangat tim pembelajaran yang efektif tidak berfungsi di sekolah-sekolah disfungsional, tetapi mereka dapat mengubah sekolah yang berperforma rendah menjadi organisasi belajar sukses jika mereka diberikan waktu khusus, ruang, sumber daya, dan kepemimpinan atas kerja kolaborasi mereka. Bahkan guru-guru terbaik di dunia tidak bisa berbalik sekolah berperforma rendah dengan bekerja sendirian.
Dukungan Kepemimpinan yang kuat. tim belajar yang sangat efektif yang didukung oleh para pemimpin sekolah yang membangun iklim keterbukaan dan kepercayaan yang memberdayakan anggota tim untuk membuat keputusan tentang bagaimana untuk meningkatkan efektivitas mengajar yang secara langsung terkait dengan kebutuhan mahasiswa. Dukungan ini harus diimbangi dengan tepat, tekanan positif untuk terus meningkatkan kinerja sekolah dengan peningkatan efektivitas mengajar yang secara eksplisit dikaitkan dengan kebutuhan belajar siswa yang spesifik.
Transformasi pendidikan Amerika adalah slogan mendengar seluruh negeri hari ini. Obama administrasi telah terfokus visi bangsa untuk pendidikan pada tahun 2020 pada dua tujuan dasar: memastikan bahwa setiap mahasiswa perguruan tinggi-dan karier-siap, dan menutup kesenjangan prestasi bagi siswa berpenghasilan rendah dan anak-anak warna.
NCTAF adalah menjawab panggilan ini dengan menciptakan “belajar studio” untuk mengajar mata pelajaran STEM ilmu pengetahuan, teknologi, teknik, dan matematika yang didasarkan pada efektivitas didokumentasikan dari enam prinsip. Serupa dengan studio arsitektur-desain, STEM ini memungkinkan tim Studios Belajar belajar terdiri dari guru digital-umur, pemuda tech-savvy, pendidik veteran, dan keterampilan berbasis relawan untuk mengembangkan tanggapan yang inovatif terhadap tantangan belajar yang kompleks. Belajar studio meningkatkan prestasi siswa, meningkatkan efektivitas mengajar, dan memperkuat dampak dari sumber daya masyarakat.
NCTAF mengembangkan studio pertama belajar seperti di dua kabupaten sekolah Maryland, dengan bantuan dana dari dan National Aeronautics Space Administration, dalam kemitraan dengan Pusat Penerbangan Ruang Angkasa Goddard. Kami kemudian meluncurkan STEM Belajar ekspansi Studio dengan Albuquerque, NM, sekolah umum dan Lockheed Martin / Sandia National Laboratories. Belajar studio, kita telah menemukan, terus veteran guru terlibat dan meningkatkan efektivitas guru pemula “dengan bekerja sama dengan industri dan profesional pemerintah. Studio menyebarkan relawan dalam proyek-proyek pembelajaran berbasis penyelidikan dengan guru dan siswa dengan cara yang panggilan pada keterampilan profesional dan pengalaman mereka. Mereka bekerja dengan siswa pada tantangan belajar otentik, dan bekerja dengan guru untuk membantu mereka model bagi siswanya penyelidikan kolaboratif, konstruksi pengetahuan, dan inovasi yang ada di jantung kompetensi abad ke-21.
Jenis pengajaran dan pembelajaran merupakan tujuan yang ambisius. Sehingga terjadi akan memerlukan perubahan yang melampaui bermain-main dengan sekolah hari ini. Jika semua kita lakukan adalah untuk memberikan mahasiswa hari ini sekolah pabrik-era yang lebih baik, dengan guru yang berdiri sendiri yang terus memberikan instruksi monolitik di kelas mandiri, masa depan sudah berakhir. Sudah saatnya untuk bergabung mengajar untuk abad ke-21

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s